Sejarah Adobe: Asal Usul dan Kebangkitan Perusahaan

  • Peternak
  • Des 04, 2022
Sejarah

Sejarah Adobe sebagai salah satu perusahaan terpenting di pasar menghasilkan minat besar bagi siapa saja. Tidak seperti banyak perusahaan besar, Adobe memiliki kesuksesan yang sangat nyata sejak awal. Elemen yang, tanpa diragukan lagi, selalu mendukungnya adalah kekuatan citra perusahaannya,

Dengan cara ini, setiap produk yang dikembangkan oleh perusahaan membawa serta logo kualitas dan keunggulan, yang sulit diatasi sebagai pesaing. Ini juga merupakan perusahaan yang tetap setia pada nilai-nilainya sejak awal; berusaha merevolusi cara orang berhubungan dengan informasi dan ide.

Di antara fitur Adobe yang paling menonjol adalah bahwa ia adalah salah satu perusahaan yang telah mengurus jalannya sesuai dengan prinsip-prinsipnya. Artinya, perusahaan tidak hanya mencapai tujuannya, tetapi juga telah berkembang berdasarkan prinsip-prinsip yang mengaturnya sejak awal. Menjadi perusahaan yang tulus, inovatif, dan luar biasa.

Saat Sejarah Adobe dimulai

Untuk mengetahui sejarah Adobe kita harus melakukan perjalanan ke tahun 1982 dan memasuki garasi keluarga Warnock. Pada saat inilah John Warnock dan Charles Geschke secara resmi menemukan perusahaan setelah berhenti dari pekerjaan lama mereka.

Pada saat ini, perusahaan mengalami ledakan langsung yang menarik perhatian Steve Jobs yang terkenal, pendiri Apple. Dia segera menyadari kehebatan perkembangan Warnock dan Geschke dan berniat untuk membeli perusahaan.

Namun, niat para inovator ini tidak pernah menjual, sehingga proposal Jobs ditolak. Melanjutkan tujuannya, perusahaan mengakuisisi, pada tahun 1994, pengembang perangkat lunak terkenal, Aldus. Keuntungan ini sangat penting untuk pembuatan InDesing, aplikasi yang mengubah segalanya.

Dengan aplikasi ini standar dari apa yang akan menjadi Adobe, raksasa pasar, telah dibuat. Bahkan dengan beberapa tahun di atas, aplikasi ini tetap menjadi referensi dasar untuk desain digital yang memungkinkan Anda memaksimalkan kreativitas.

Memulai abad XXI dengan kaki kanan

Perusahaan tidak membatasi diri untuk mengembangkan perangkat lunak untuk mengedit, pada tahun 2003 sejarah Adobe ditulis ulang dengan programnya untuk audio. Jadi, setelah akuisisi Syntrillium, muncul versi Adobe Audition yang lebih baik.

Versi ini, seperti yang diharapkan, membawa serta inovasi hebat dan tetap menjadi salah satu editor audio yang paling banyak digunakan saat ini. Untuk tahun 2005, Adobe melanjutkan jalannya untuk memposisikan dirinya di pasar dan melakukan pembelian yang menimbulkan beberapa keraguan bagi investor.

Ini karena pengeluaran 3,4 juta dolar tidak dianggap enteng dalam hal Macromedia. Namun, investasi ini berarti strategi yang bagus untuk Adobe, karena, berkat persatuan ini, kompatibilitas dengan produk baru diperoleh, seperti format PDF.

Dengan cara ini, kehebatan sejarah Adobe sudah ditulis, sekarang dianggap sebagai pengembang perangkat lunak desain favorit. Mengelola untuk memposisikan dirinya di antara pengguna sebagai opsi terbaik dan terlengkap untuk berlangganan.

Dengan kebebasan untuk berkreasi dan berkembang

Setelah memantapkan dirinya dengan begitu banyak formalisasi di antara pengguna, Adobe memiliki kemungkinan untuk membuat paket baru untuk penggunanya. Ini juga karena bertahun-tahun mempelajari produk mereka yang sudah dikonsumsi. Dengan cara ini mereka tahu betul siapa konsumen mereka dan bagaimana mereka bisa menjadi lebih baik bagi mereka.

Dengan demikian, mereka berhasil mengidentifikasi bahwa paket yang mencakup alat desain yang berbeda dapat menjadi kunci untuk melanjutkan kebangkitan mereka. Dalam pengertian ini, satu set alat pengeditan yang disebut Adobe Creative Suite ditambahkan ke sejarah Adobe.

Paket ini dibagi menjadi beberapa kategori pengeditan yang memungkinkan Anda untuk membawa pra-produksi dan pasca-produksi ke tingkat yang lebih tinggi. Pada dasarnya, ini melampirkan perangkat lunak yang telah dirancang perusahaan dalam yang baru yang sangat diperlukan untuk penerbit mana pun.

Namun, pada tahun 2013 program ini mengubah desainnya dan akan memerlukan langganan untuk memasukkan alat. Ini adalah masalah karena biayanya sangat tinggi bagi sebagian besar penerbit. Selain itu, alat ditambahkan untuk kegiatan sespesifik yang jarang terjadi.

Produk yang mengamankan Adobe di pasar

Tentu saja, inovasi terbaru dari paket yang diluncurkan untuk para profesional ini tidak tersedia untuk semua penggunanya. Namun, dalam sejarah Adobe ada pengembangan program yang membuat perusahaan tetap di bagian atas daftar.

Dapatkan informasi harga lebih mudah lewat aplikasi Get it on Google Play

Di antara mereka, kami menemukan Illustrator dan Photoshop, program yang memungkinkan pembuatan desain dan pengeditan foto pada tingkat profesional. Peluncuran ini dilakukan pada awal perusahaan, menjadi salah satu proyek besar yang bahkan hari ini adalah kesuksesan terbesar.

Di antara kekuatannya adalah kualitas perangkat lunak dan kesederhanaan yang dapat digunakan. Dapat dikatakan bahwa tidak perlu menjadi ahli di bidang ini untuk mencapai manfaat yang baik untuk program-program ini. Meskipun, tentu akan membutuhkan pengetahuan yang lebih besar untuk benar-benar mendapat manfaat darinya.

Dalam upaya untuk melampaui taipan, kedatangan kompetisi

Sejak awal sejarah Adobe di industri perangkat lunak penerbitan, pasar telah dipojokkan oleh taipan ini. Namun, kehadiran perusahaan yang berusaha mengatasinya, akan selalu hadir.

Tidak mungkin untuk menyangkal kualitas, sejarah, dan perkembangan perangkat lunak Adobe yang baik, tetapi harganya adalah kartu yang dapat bermain melawan Anda. Affinity Designer adalah salah satu perusahaan yang mencoba mencocokkan aspek-aspek ini dengan harga yang lebih terjangkau.

Pengguna yang terakhir menemukannya sebagai alat praktis dengan manfaat yang berhasil mendekati Adobe. Namun, Anda tidak akan dapat menemukan, untuk saat ini, alat dengan desain yang lebih baik dan lebih lengkap daripada Adobe.

Post Terkait :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *