Semua yang kami lakukan memiliki jawaban di otak, kecanduan TikTok tidak terkecuali. Ilmu pengetahuan memberi tahu kita tentang efek pelepasan dopamin dan oksitosin, yang tampaknya terkait erat dengan penggunaan jejaring sosial seperti ini.

Bagaimana otak kita berperilaku dengan jejaring sosial?

Jejaring sosial telah datang untuk mengubah cara kita berhubungan. Kehidupan kita secara bertahap bergeser untuk berputar di sekitar apa yang diterbitkan di sana.

Profesi baru telah muncul, ceritanya diceritakan melalui meme, dan berita menjadi viral dalam hitungan detik. Tidak ada keraguan bahwa otak kita telah dimodifikasi dengan menggunakan alat-alat ini yang ada di sini untuk tinggal.

Dopamin

Neurotransmiter ini bertanggung jawab atas banyak sensasi yang kita alami sebagai menyenangkan atau santai. Ini adalah zat yang diasosiasikan otak dengan hadiah dan dapat menjadi kecanduan pada keadaan yang diberikannya.

Banyak perubahan terjadi di otak berkat aktivitas yang kita lakukan setiap hari. Entah bagaimana kita melatih dan membentuknyasesuai dengan kebutuhan kita.

Dengan menggunakan jejaring sosial seperti TikTok, otak kita terus-menerus dirangsang dan menerima hadiah kecil. Ini adalah saat mempelajari informasi baru, menerima komentar yang memvalidasi kami atau mendapatkan suka pada konten yang dibagikan.

Oksitosin

Ini adalah hormon yang memiliki banyak kegunaan dalam tubuh dan dalam kehidupan manusia. Secara khusus, ini berkaitan dengan rasa senang dan kasih sayang yang mungkin kita rasakan untuk seseorang yang kita kenal.

Beberapa penelitian telah dilakukan tentang hubungan yang dimilikinya dengan penggunaan jejaring sosial. Sebagai contoh, Dr. Paul J. Zak dari Claremont University menunjukkan bahwa penggunaan alat-alat ini menyebabkan otak menghasilkan oksitosin dalam jumlah yang sangat mirip dengan yang dihasilkan ketika kita dicium atau dipeluk.

Jika demikian, tidaklah mengada-ada untuk berpikir bahwa TikTok mengisi kekosongan emosional yang kita semua alami di beberapa titik dalam hidup kita. Menyamakan interaksi di TikTok dengan belaian adalah sesuatu yang seharusnya membuat kita mempertanyakan cara kita berhubungan dengan yang lain.

Neuroplastisitas

Karakteristik plastisitas otak memungkinkan otak kita pulih dari trauma dan kerusakan, selain restrukturisasi untuk lebih baik menghadapi situasi baru yang muncul.

Keterampilan yang kita pelajari terus membentuk jaringan saraf yang memungkinkan pengembangan kegiatan ini dengan cara yang lebih sederhana setiap kali. Inilah sebabnya mengapa dinamika otak kita direformasi sesuai dengan apa yang kita lakukan.

Penting untuk merefleksikan bagaimana otak kita telah dimodifikasi dengan menghabiskan berjam-jam menggunakan aplikasi di ponsel kita. Kabel itu dapat dibentuk untuk membuat kita kecanduan pada hadiah langsung, tetapi juga membawa kita ke informasi yang saling berhubungan dengan cara yang baru dan lebih integral.

Perubahan apa yang dibawa TikTok ke otak kita?

Proses yang memodifikasi koneksi saraf kita sangat kompleks. Mereka ada hubungannya dengan zat yang kita keluarkan, waktu yang kita habiskan untuk melakukan suatu kegiatan, dan seberapa rentan kita terhadap perilaku adiktif.

Tidak semua otak memiliki tingkat kecanduan atau perubahan yang sama dalam menghadapi jejaring sosial. Tentunya, ini disebabkan oleh jaringan saraf yang sebelumnya ada di setiap otak. Pengalaman pribadi telah membentuk otak dengan koneksi unik. Tetapi perubahan yang paling umum adalah:

  • Kecenderungan yang berkembang untuk membutuhkan perhatian terus-menerus. Jalur yang menghargai otak kita dimodifikasi, yang menyebabkan proses terjadi lebih cepat dan hadiah baru diperlukan lebih cepat.
  • Aliran informasi dan tren yang konstan berarti bahwa tidak mungkin untuk terhubung secara menyeluruh dengan identitas atau ide tetap. Hal ini dapat memicu episode kecemasan dan depresi.
  • Kami tidak lagi bersaing dengan kelompok kecil, ini berarti kami membutuhkan ribuan keterampilan baru untuk menonjol. Otak kita menciptakan beberapa jaringan saraf baru untuk memodifikasi cara kita berhubungan dengan lingkungan.
  • Perhatian singkat. Pada siang hari, kita terus-menerus memotong proses mental yang kita lakukan. Setiap kali pemberitahuan tiba, kami berhenti melakukan apa yang kami lakukan untuk meninjaunya. Ini memperlambat pembelajaran dan pembentukan jaringan saraf yang mapan.
  • Pemboman informasi yang konstan membuat otak kita lebih mudah menghubungkan konsep dan mengintegrasikan cara berpikir baru ke dalam hidup kita.

Tentunya, selama bertahun-tahun dan peningkatan studi, serangkaian efek lain yang terkait dengan penggunaan TikTok akan ditemukan. Sejauh ini, ini adalah beberapa dari mereka yang telah berteori dan dipelajari.

Bagaimana cara menggunakan TikTok dengan benar?

Banyak penelitian yang menentukan masih diperlukan untuk memahami kejadian sebenarnya dari jejaring sosial ini dalam perkembangan kognitif kita. Jadi kami akan bergegas untuk menyiapkan satu cara untuk menggunakan aplikasi. Saat ini, kita dapat mempertimbangkan beberapa tips untuk penggunaannya:

  • Alokasikan waktu untuk penggunaan aplikasi. Baik untuk menghasilkan konten atau mengkonsumsinya.
  • Hindari masuk ke TikTok saat Anda melakukan aktivitas lain, seperti belajar, makan, atau menonton film. Ini memungkinkan Anda untuk fokus dan memusatkan perhatian Anda.
  • Anda dapat mengunduh aplikasi yang memantau waktu konsumsi di jejaring sosial ini.
  • Jaga apa yang Anda konsumsi. Informasi yang masuk ke otak Anda dapat menentukan beberapa perilaku Anda. Ikuti konten yang selaras dengan apa yang Anda inginkan untuk hidup Anda, tanpa lupa untuk kontras dengan posisi berbeda lainnya.
  • Keluar dari gelembung Anda. Algoritme TikTok memberi Anda konten yang paling Anda sukai dan tahu Anda konsumsi. Dari waktu ke waktu, cari topik yang biasanya tidak Anda teliti.

TikTok adalah alat untuk menyebarkan informasi dan hiburan yang tiada duanya. Ini telah memungkinkan banyak orang untuk mulai membuat konten, yang terasa aman dengan menunjukkan keterampilan mereka dan mengajarkannya kepada orang lain.

Tapi itu juga memodifikasi otak kita dan perlahan-lahan dapat membuat kita kecanduan TikTok, dengan konsekuensi yang masih belum kita ketahui. Adalah tanggung jawab kita masing-masing untuk menganalisis konten yang kita konsumsi dan bagaimana kita melakukannya.

About the Author

An Media

Memberikan informasi seakurat dan sedetail mungkin yang bisa jadi referensi dan sumber rujukan bagi peternak rakyat.

View All Articles